Langsung ke konten utama

Kuliah Gratis Menggunakan KIP Kuliah? Begini Syaratnya


Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP Kuliah) adalah salah satu program pemerintah Indonesia untuk membantu lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) melanjutkan studi di perguruan tinggi namun memiliki keterbatasan ekonomi.

Pada tahun 2022, pemerintah melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) menawarkan banyak skema bantuan biaya pendidikan. Salah satunya adalah membuka pendaftaran Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah Merdeka 2022.

Pada tahun 2021 lalu, KIP Kuliah telah disalurkan kepada 200.000 mahasiswa baru Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dan Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di bawah naungan Kemendikbud Ristek. Kemendikbud Ristek telah mengubah skema KIP Kuliah dengan memberikan bantuan biaya pendidikan (uang kuliah) dan biaya hidup yang jauh lebih tinggi.

Cakupan KIP Kuliah Merdeka 2022

Program KIP dibuka untuk perguruan tinggi negeri (PTN) dan perguruan tinggi swasta (PTS) melalui berbagai tes. Mulai dari Seleksi Nasional Masuk Politeknik Negeri (SNMPN), Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN), Ujian Tertulis Berbasis Komputer (UTBK) Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN), Seleksi Bersama Masuk Politeknik Negeri (SBMPN), seleksi Mandiri PTN, hingga seleksi Mandiri PTS.

Calon mahasiswa penerima KIP Kuliah Merdeka yang akan mendaftar dibebaskan dari biaya pendaftaran UTBK SBMPTN, dan dibebaskan dari biaya kuliah semester hingga lulus. Selain itu, mahasiswa juga akan mendapatkan biaya hidup setiap bulannya.

Syarat Pendaftaran KIP Kuliah

1. Penerima KIP Kuliah adalah siswa SMA atau sederajat yang lulus atau akan lulus pada tahun berjalan atau telah dinyatakan lulus maksimal 2 tahun sebelumnya, serta memiliki NISN, NPSN dan NIK yang valid;

2. Memiliki potensi akademik baik tetapi memiliki keterbatasan ekonomi yang didukung bukti dokumen yang sah;

3. Siswa SMA/ SMK/ MA atau sederajat yang lulus pada tahun berjalan dengan potensi akademik baik dan mempunyai Kartu KIP;

4. Siswa SMA/ SMK/ MA atau sederajat yang lulus pada tahun berjalan dengan potensi akademik baik dan mempunyai Kartu Keluarga Sejahtera;

5. Lulus seleksi penerimaan mahasiswa baru, dan diterima di PTN atau PTS pada Prodi dengan Akreditasi A atau B, dan dimungkinkan dengan pertimbangan tertentu pada Prodi dengan Akreditasi C.

Cara Pendaftaran KIP Kuliah

1. Siswa dapat langsung melakukan pendaftaran secara mandiri di web Sistem KIP Kuliah pada laman kip-kuliah.kemdikbud.go.id.

2. Pada saat pendaftaran, siswa memasukkan NIK, NISN, NPSN dan alamat email yang valid dan aktif.

3. Sistem KIP Kuliah selanjutnya akan melakukan validasi NIK, NISN dan NPSN serta kelayakan mendapatkan KIP Kuliah. NIK digunakan untuk memperoleh informasi tentang sosial ekonomi di Data Terpadu Kesenjangan Sosial (DTKS) Kementerian Sosial. Siswa yang tidak/belum terdaftar di DTKS harus melengkapi data ekonomi dan aset.

4. Jika proses validasi berhasil, Sistem KIP Kuliah selanjutnya akan mengirimkan Nomor Pendaftaran dan Kode Akses ke alamat email yang didaftarkan;

5. Siswa menyelesaikan proses pendaftaran KIP Kuliah dan memilih jalur seleksi yang akan diikuti (SNMPTN/SBMPTN/SMPN/UMPN/Mandiri);

6. Selanjutnya, Siswa menyelesaikan proses pendaftaran di portal atau sistem informasi seleksi nasional masuk perguruan tinggi sesuai jalur seleksi yang dipilih. Proses sinkronisasi dengan sistem tersebut akan dilakukan kemudian dengan skema host-to-host.

7. Bagi calon penerima KIP Kuliah yang telah dinyatakan diterima di Perguruan Tinggi, dapat dilakukan verifikasi lebih lanjut oleh Perguruan Tinggi sebelum diusulkan sebagai calon mahasiswa penerima KIP Kuliah.

itulah informasi mengenai KIP Kuliah. Semoga dengan adanya program pemerintah ini, menjadi jalan untuk generasi bangsa yang inovatif, kreatif, mandiri, dan berdaya saing tinggi melalui penguasaan ilmu dan teknologi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

7 Jurusan Kuliah Yang Sulit Mendapat Pekerjaan

Ketika dia berada di universitas dan telah menyelesaikan pendidikan, harapannya dan lulusan lainnya, tentu saja, mereka harus segera mendapatkan pekerjaan. Namun jangan salah sangka, ternyata ada beberapa jurusan kuliah yang sulit mendapat pekerjaan, salah satunya adalah ilmu sejarah. Untuk lebih lengkapnya, silahkan simak artikel berikut ini sampai selesai, ya! Salah satu tujuan orang untuk belajar sebenarnya adalah sehingga mereka dapat memiliki kesempatan kerja yang lebih baik. Namun, pada kenyataannya, ada beberapa spesialisasi universitas yang sulit untuk mendapatkan pekerjaan dibandingkan dengan spesialisasi lainnya. Ini karena pekerjaan jurusan memiliki ruang lingkup yang kecil sehingga kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan semakin terbatas. Terutama jika Anda benar-benar tidak tahu tentang ilmu kedisiplinan yang beragam jenisnya, banyak lulusan dari jurusan ini justru akhirnya tidak bekerja sesuai dengan bidang keilmuannya. Pada awal 2022, ada beberapa spesialisasi uni

10 Jurusan Kuliah Yang Dibutuhkan di Masa Depan

  10 Jurusan Kuliah Yang Dibutuhkan di Masa Depan (Foto: Getty Images/Rattankun Thongbun) Dunia Pendidikan - Memilih jurusan kuliah itu seperti bermain squid game . Harus punya strategi karena ada yang dipertaruhkan. Bukan nyawa, tetapi masa depan yang enggak kalah pentingnya bagi manusia. Siapa yang enggak mau mudah dapat pekerjaan setelah lulus kuliah? Tentu kita semua pasti mau deh. Namun, banyak juga yang masih bimbang untuk memilih jurusan kuliah yang bisa menjamin masa depan kita. Untuk menjawab semua kegalauan tersebut, ini ada beberapa pilihan jurusan kuliah yang mungkin paling dicari di masa depan. Penasaran kan? Makanya, baca terus artikernya, ya! Perkembangan dan Kebutuhan Dunia di Masa Depan Sebelum menyebutkan jurusan kuliah yang dibutuhkan di masa depan, ini ada beberapa informasi penting seputar perkembangan yang memengaruhi kebutuhan dunia. Simak betul-betul, oke? Pernah mendengar istiliah Revolusi Industri 4.0? Gampangnya, Revolusi Industri 4.0 adalah upaya  menggabun

Politeknik Keungan Negara STAN (PKN STAN)

  Siapa nih yang setelah lulus SMA berkeinginan melanjutkan pendidikan di Politeknik Keungan Negara STAN ? Kampus yang satu ini memang banyak sekali peminatnya, selain karena kampusnya yang bagus. Lulusan dari kampus ini juga akan langsung ditempatkan kerjanya setelah lulus. Tentu ini menjadi daya tarik tersendiri. Bagi kamu yang berkeinginan melanjutkan pendidikan disini. Yuk, simak artikel yang satu ini. Sejarah Politeknik Keungan STAN Politeknik Keungan Negara STAN (PKN STAN) adalah pendidikan tinggi kedinasan dibawah naungan Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan, Kementerian Keuangan Republik Indonesia, yang menyelenggarakan pendidikan Program Studi Diploma bidang keuangan negara. Sebelum dikenal dengan PKN STAN, kampus ini dahulunya dikenal dengan Sekolah Tinggi Kedinasan Negara (STAN). Dalam sejarahnya, pendirian PKN STAN melalui proses yang cukup panjang. Berikut perjalanan sejarah kampus PKN STAN dari awal hingga sekarang. Kursus Djabatan Ajun Akuntan dam Ajun Akunt